Wednesday, 22 March 2017

Seoul, Korea Selatan. 18 - 21 Mac 2017

17 Mac 2017 Jumaat

Sudah sekian lama anak-anak perempuanku kepingin sangat nak ke Korea. Akhirnya aku membuat keputusan untuk membawa mereka pada tarikh ini kerana itulah tarikh yang paling sesuai. Namun anak lelakiku, Aiman, tidak dapat ikuti bersama kerana tuntutan kuliahnya di UUM yang kini sedang mengikuti program Hubungan Antarabangsa.

Pukul 12.30 tengahari, aku dan isteriku bertolak dari IPGK Tuanku Bainun menuju KLIA2. Kami diminta oleh agen pelancongan untuk berkumpul di KLIA2 pada pukul 9.30 malam. Anak sulungku, Syafiqah Alia bertolak dari Kuantan pada pukul 12.00 tengahari manakala seorang lagi bertolak dari Melaka pukul 4.30 petang. (Syafiqah sudah Semester 6 UIA, Atiqah Semester 4 Kolej Profesional MARA). Aku telah memaklumkan kepada mereka supaya berkumpul di Putra Central pada pukul 6.30 petang kerana aku akan parking kereta di Putra Central dan menaiki keretapi ke KLIA2.


Syafiqah & Atiqah di hadapan Kyeongbok Palace

Kereta agak luar biasa banyak pada hari ini mungkin kerana cuti sekolah sudah pun bermula. Aku menjangkakan akan sampai ke Putra Central pukul 6.00 petang namun jangkaan itu meleset sekali. Tiga kali kami terperangkap dalam kesesakan trafik. Pertama sekali sebelum sampai simpang Rawang, kami terperangkap lebih kurang 45 minit kerana berlakunya kemalangan jalan raya. Kemudian aku mengambil keputusan untuk mengikut lebuhraya Guthrie, namun sekali lagi terperangkap lebih kurang 20 minit sebelum sampai plaza tol.

Selepas saja tol itu, perjalanan agak lancar dan aku jangkakan akan sampai ke Putra Central pukul 7.00 malam. Namun sekali lagi malang, kami terperangkap kesesakan sebaik saja selepas plaza tol Bt. Jelutung. Sedangkan anak-anakku sudah lama sampai di Putra Central. Aku berpesan pada mereka solat dan makan dulu sebab aku tidak dapat meramalkan lagi kerana kereta bergerak amat perlahan. Akhirnya kami sampai ke Putra Central pada pukul 8.45 malam. Selepas membuat kemasan beg terakhir bersama-sama anak-anakku kami terus untuk membeli tiket tren. Mujur kami dapat tiket pukul 9.21 malam. Aku terus menelefon agen, bahawa kami dijangka tiba di KLIA2 pada pukul 9.45 malam.

Setibanya kami di KLIA2, agen telah siap sedia menunggu dan terus mendaftar masuk kami. Ahli-ahli lain telah pun didaftarkan masuk oleh agen. Alhamdulillah sempat juga kami sampai. Selepas selesai pendaftaran kami terus mencari tempat makan kerana kelaparan, 'tension' dan keletihan. Pukul 12.00 malam kami dipanggil masuk untuk terbang ke Seoul dengan menaiki pesawat Airasia X.


18 Mac 2017 Sabtu

Tepat pukul 1.00 pagi kami berlepas ke Seoul. Penerbangan ini hampir penuh. Kami tiba di Lapangan terbang Incheon, Seoul pukul 8.00 pagi (waktu Korea) selepas enam jam penerbangan. Proses pemeriksaan imigresen agak perlahan dan hampir sejam barulah kami dapat mengambil bagasi. Namun dalam keadaan keletihan isteriku telah tertinggal beg telekung semasa berhenti rehat sebelum pemeriksaan imigresen. Aku cuba mohon pertolongan staf bagasi lapangan terbang namun mereka tidak dapat membantu. Akhirnya kami terus keluar kerana kemungkinan Pemandu pelancong sudah pasti lama menunggu di luar.



Pemandu pelancong kami bernama 'Jin' sudah sedia menunggu dan grup kami terdiri seramai 16 orang sahaja yang semuanya Melayu. Setelah berkenalan sebentar kami terus mengheret beg ke bas.

Tempat lawatan pertama kami ialah National Folk Museum dan selepas itu kami dibawa ke Gyeongbok Palace yang berada bersebelahan. Gyeongbok Palace dibina pada tahun 1395 semasa Dinasti Joseon. Selepas itu kami di bawa ke Restoran Bombay Gril di Itaewon untuk makan tengahari. Setelah selesai makan tengahari kami berjalan kaki ke International Mosque untuk bersolat. Selepas solat (3.00 ptg) kami di bawa pula ke Seoul Tower dan Love Lock Wall. Di sini kami berkesempatan melihat persembahan kumpulan mempertahankan diri Korea. Hebat sekali persembahan ini kerana mereka menggunakan senjata lama Korea yang sebenar.




Pukul 4.00 petang kami mengunjungi Korean Traditional Hanok Village. Setelah selesai di sini kami pergi pula ke Trickeye Museum dan Ice Museum di Hongdae Street. Kami diberi tempoh sejam di sini dan tepat pukul 6.40 petang kami bertolak ke Korean Restaurant untuk makan malam. Kami dihidangkan dengan makanan Korea seperti Kim Chee, ikan panggang, telur dadar yang bercampur dengan udang, sotong, sawi dan sup cendawan.





Setelah selesai dinner kami terus ke hotel Coop City untuk daftar masuk. Kami tiba di hotel pukul 8.00 malam. Ouh! Penat sekali perjalanan ini.


19 Mac 2017 Ahad

Setelah selesai minum pagi kami bertolak ke Nami Island yang terletak di Chuncheon pada pukul 9.00 pagi. Perjalanan mengambil masa 1 jam 20 minit.  Setibanya kami disini telah kelihatan puluhan bas persiaran parkir. Pulau Nami begitu popular dalam kalangan pelancong kerana keindahannya dan dipopularkan pula filem Korea yang popular iaitu "Winter Sonata'. Pulau ini sebenarnya terjadi ditengah-tengah sungai Han iaitu sungai yang terpanjang di Korea Selatan apabila tanah timbul sikit demi sedikit. Disini kami berada selama lebih kurang 2 jam.




Selesai makan tengahari kami bertolak ke Seoul semula untuk ke Kim Chee Land. Di sini kami diajar bagaimana membuat Kim Chee, makanan yang popular di Korea. Ingredient utama makanan Kim Chee ialah kobis yang dilumur dengan sos Kim Chee. Sos Kim Chee diperbuat daripada pelbagai bahan termasuklah cili besar, halia, ginseng, dll. Setelah selesai masing-masing membuat kim chee, ia diserahkan kepada guru kami. Kami dimaklumkan kim chee ini akan diberikan kepada penghuni rumah orang tua di Korea.


Kim Chee yang sudah siap.

Memakai baju Raja Korea 




Kemudian kami terus ke Taman Tema Everland, sebuah taman tema yang terbesar di Korea. Taman ini adalah seperti taman tema Genting Highlands. Kami menghabiskan masa selama 3 jam di sini. Orang terlalu ramai. Mungkin kerana hari ini hari Ahad, hari cuti hujung minggu. Oleh kerana orang terlalu ramai, maka setiap satu-satu permainan/event/tempat kami terpaksa menunggu antara 45 minit hingga 1 jam sebelum mendapat giliran. Anak-anakku memilih untuk menaiki roller coaster dan kerusi pusing. Manakala aku terpaksa mengikut kehendak isteriku untuk safari melihat harimau, dubuk, beruang dan singa.

Dipermulaan Roller-coaster bersama Bos Asiarasa Travel



Pukul 7.30 malam, kami bertolak dari Everland ke Hotel. Sebelum itu kami singgah di Kompleks beli belah Doota.com untuk membeli souvenir. Kami cuma diberi masa selama 1 jam.


Selepas itu kami terus balik ke hotel. Sampai hotel pukul 10.00 malam.


20 Mac 2017 Isnin

Pagi ini kami bergerak pukul 9.00 pagi untuk ke Red Pine Center - Pusat supplement makanan berasaskan tumbuhan red pine yang hanya terdapat di sebelah Asia timur sahaja.  Mempunyai banyak kebaikan dalam penjagaan kesihatan termasuklah menyembuh pelbagai penyakit seperti darah tinggi, kencing manis, strok dan lain-lain.

Setelah itu kami dibawa pula ke Cosmetic Center - C&C center yang  menyediakan pelbagai produk kecantikan buatan Korea terutamanya untuk wanita. Jurujual telah membuat demonstrasi khas untuk kami dan kami juga dibenarkan mencuba beberapa produk tersebut.

Selepas itu kami terus ke Itaewon untuk makan tengahari di Restoran Usmania. Selepas itu solat di Masjid yang jaraknya lebih kurang 80 meter dari Restoran Usmania.


Sebelah petang kami dibawa pula ke dua buah shopping area iaitu Nadae Mong & ...

Selepas dinner dengan masakan korea, kami dibawa Cinema Center untuk menonton live art performing oleh Talent Group. Persembahan 4 orang pelukis ini amat menarik sekali yang mengambil masa lebih kurang 1 jam setengah. Persembahan yang bersahaja dan melibatkan penonton membuatkan masa berlalu dengan pantas. Lukisan yang dihasilkan juga menakjubkan. Antara lukisan yang dilukiskan termasuklah portrait Michael Jackson, Bruce Lee, dan 3 orang pahlawan Korea.


Selepas selesai persembahan kami pulang ke hotel dan sampai pada pukul 10.30 malam. Kami berkemas kerana keesokannya kami akan daftar keluar untuk pulang ke Malaysia.


21 Mac 2017 Selasa

Pukul 8.30 pagi kami bertolak ke Kilang Amethyst untuk melihat sendiri bagaimana perhiasan wanita seperti rantai, gelang, cincin dll dibuat daripada batu amethyst yang banyak terdapat di Korea. Kami diberi taklimat oleh Bos kilang sendiri. Terdapat lebih kurang 10 orang designer yang asyik mereka bentuk amethyst ini menjadi cincin, gelang dan rantai. Dua orang designer dari Itali dan Perancis sangat popular di sini. Amethyst yang berwarna kebiru-biruan ini diperolehi di kedalaman lebih 100 meter di perut bumi.

Kilang dan Pusat Jualan Jeil Amethyst

Kami kemudian dibawa ke ruang jualan hasil amethyst ini. Sememangnya terdapat pelbagai rekabentuk ametyst yang cantik yang diikatkan kepada rantai, gelang dan cincin. Harga produk ametyhst ini juga agak mahal. Aku membeli seutas rantai yang berharga USD190 yang aku hadiahkan untuk Along sempena hari lahirnya yang ke 23. Ia juga hadiah kerana kecemerlangannya dalam pengajiannya di UIA yang kini sudahpun masuk ke Semester 6. Moga-moga hadiah ini akan memberi motivasi kepadanya untuk terus cemerlang dalam apa jua bidang yang diceburinya.

Selepas menghabiskan masa selama 1 jam di sini, kami dibawa pula ke Pusat Goreyo Ginseng Korea. Disini kami diberi taklimat berkaitan dengan tanaman ginseng dan khasiatnya yang banyak. Ini ialah kepercayaan orang Korea kerana mereka telah lama mengamalkan makanan yang berasaskan ginseng. Ginseng yang paling bagus dituai ialah ketika ia berusia 6 tahun kerana pada usia itu ia telah menghimpun banyak nutrients yang jika diproses dan dimakan, ia  diyakini  memberi kesihatan kepada pengamalnya. Kami juga diberi peluang untuk merasa sedikit minuman ginseng. Ada pelbagai produk ginseng di sini, antaranya ada yang berbentuk serbuk, ekstrak, kapsul dan 'coklat' (yang boleh dimakan begitu sahaja).

Setelah selesai disini kami terus menuju ke lapangan terbang namun berhenti seketika di Korean Shopping Center yang terletak lebih kurang 8 km dari airport. Kedai ini hanya menjual produk korea sahaja yang terdiri daripada makanan, pakaian,  cenderamata dan barangan elektrik. Kedai ini juga menyediakan perkhidmatan packaging/wrapping untuk memudahkan penumpang daftar-masuk barangan mereka ke dalam kargo.

Selepas kami terus ke airport untuk daftar masuk. Pemandu kami, Jin, sangat komited membantu kami untuk proses daftar masuk ini. Walaupun kami tiba 3 jam sebelum penerbangan (3.55 ptg) namun orang telah beratur panjang. Hampir semua yang beratur panjang itu adalah pelancong Malaysia.

Setelah selesai proses daftar masuk, kami beratur lagi untuk tapisan keselamatan dan imigresen. Aku terus ke kaunter tak refund untuk mendapat refund cukai pembelian rantai dan makanan sebanyak 22,000 won. 

Selepas itu kami terus menaiki tren ke bangunan pelepasan antarabangsa. Lalu ke bilik solat yang berada di Tingkat 4. Selepas solat menghirup secawan hot chocolate dan terus ke pintu L112 untuk berlepas. Pukul 3.30 ptg mula beratus masuk ke pesawat dan berlepas pukul 3.55 ptg tepat seperti yang dijadualkan.

-->


Sunday, 13 November 2016

Lahore, Pakistan: 1 - 5 Nov 2015


1 November 2016. Selasa


Aku telah dijemput Lahore College for Women University (LCWU), Lahore, Pakistan untuk menjadi Perucap Utama dalam konferen yang dianjurkannya iaitu '1st International Education Conference'. Tajuk yang diberikan kepada aku ialah Lifelong Learning.


Kira-kira jam 6.00 petang aku berlepas dari KLIA menuju Lahore dengan menaiki pesawat Malindo Air. Selepas 6 jam penerbangan aku tiba di Lahore pukul (9.00 malam waktu Lahore). Waktu Malaysia mendahului Lahore sebanyak 3 jam.

Aku telah disambut oleh Pegawai Protokol LCWU dan terus dibawa ke Rumah Tetamu universiti. Aku tiba di LCWU kira-kira pukul 10.00 malam. Makanan telah disediakan untuk aku dan Perucap Utama yang lain. Seramai 4 orang Perucap Tetamu tinggal di sini, dua dari Malaysia, 1 orang dari Karachi (Prof. Dr. Memon) dan seorang lagi dari UK (Prof. Saeeda)

Inilah Rumah Tetamu LCWU dimana aku tinggal selama 4 malam


2 November 2016. Rabu


Selepas bersarapan di rumah tetamu, aku mengabil peluang untuk berjalan-jalan dalam kampus kerana majlis pembukaan konferens akan diadakan pada pukul 2.00 petang di Hotel Palm, Lahore. Universiti ini mempunyai 15 ribu orang pelajar yang semuanya perempuan. Kawalan masuk ke universiti begitu ketat seperti masuk dalam kem tentera. Pegawai keselamatannya ramai.

Pukul 11.00 pagi semua Perucap Utama dijemput ke bilik Naib Canselor bagi sesi pengenalan bersama beliau. Aku telah menceritakan serba sedikit berkaitan dengan pendidikan guru di Malaysia.
Memberi Ucap Utama di 1st International Education Conference, Lahore
Pada pukul 1.30 petang aku telah dibawa ke Hotel Palm untuk sesi perasmian konferens. Kami dipesembahkan dengan pelbagai tarian dan nyanyian sebaik sahaja sesi pembukaan bermula.

Dalam Walled City, Lahore

3 Nov 2016. Rabu

Semua sesi Sidang selari diadakan di LCWU. Sebanyak 80 kertas kajian dibentangkan. Aku dijemput sebanyak dua kali sebagai 'Pengerusi' pembentangan yang fungsinya merumuskan semua pembentangan sesi selari tersebut.

Sebelah petang aku berehat di Rumah Tetamu kerana aku merasakan kurang sihat.
Menerima cenderahati dari Naib Canselor LCWU, Prof. Dr. Uzma

4 November 2016. Jumaat

Pagi ini merupakan sesi ucaputama dan perbincangan panel. Aku diberi kesempatan untuk memberi ucaputama yang pertama. Selepas selesai sesi ucaputama diadakan pula sesi sidang panel dimana semua perucap utama berada di pentas untuk memberi respons kepada soalan-soalan yang dikemukakan oleh peserta.

Setelah selesai sesi panel, ucapan penutupan dilakukan oleh Naib Canselor LCWU.
Semasa Sesi Panel



Panel Session : L-R : Me, Prof. Dr. Uzma, Prof. Saeeda, Dr. Salina, Prof. Nusra

Pada pukul 3.00 petang kami telah dibawa melancong ke Walled City, Lahore. Walled City merupakan bandar bersejarah yang dibina pada zaman Mogul. Ciri-ciri pembinaan Walled City ini sama seperti yang terdapat di Khiva, Uzbekistan.

Rombongan kami juga dibawa mengelilingi Walled City dengan menaiki kereta kuda. Jalan agak sesak hari ini ramai pedagang rempah mengunjungi Lahore untuk berniaga. (Lahore merupakan kota rempah terbesar di Pakistan). 

Lawatan kami di Walled City ini diakhiri dengan minum teh  dengan kuih tradisi Pakistan. Selepas itu kami terus balik ke LCWU. Makan malam disediakan di Rumah Tamu.


Di hadapan Rumah Tetamu : L-R: Sabahat (Pengurus Rumah Tetamu), me, Dr. Afifa (Coordinator Konferens), Dr. Salina; Sanam (Penolong Pengurus Rumah Tetamu)

5 November 2016 Sabtu 

Sebelah pagi, aku berkemas kerana pada petang ini aku akan bertolak ke lapangan terbang. Pukul 11.00 pagi, Dr. Afifa telah mengambil aku untuk berjalan sekitar Lahore terutamanya di Liberty, tempat membeli belah yang popular di Lahore. Kawasan membeli belah di sini lebih kurang sama seperti Jalan Tuanku Abdul Rahman, KL namun ia lebih besar. Semua kedai di sini mempunyai generator yang diletakkan di hadapan kedai masing-masing kerana bekalan elektrik kerap kali terputus.

Di hadapan perpustakaan lama LCWU


Thursday, 15 September 2016

Arafah - Mina

Setiap kali musim haji tiba, pasti aku akan teringat pelbagai peristiwa semasa mengerjakan haji pada bulan Januari 2005 terutamanya semasa berwukuf di Arafah dan bermalam di Mina. Berikut dipaparkan kesah aku di Arafah dan Mina.

18 Jan 2005 (Selasa)

Hari ini semua jemaah yang berada di Mekah akan bertolak ke Arafah. Aku dan Mak dijangka akan bergerak pada pukul 1.00 tengahari bersama-sama orang sakit (Mak diklasifikasikan sebagai orang sakit) manakala Lin dan Mek akan bergerak dengan bas lain. Apa yang dirancangkan tidak berlaku. Aku dan Mak bertolak ke Arafah pada pukul 10.00 malam dan sampai Arafah pukul 11.30 malam. Manakala Lin/Mek bertolak lebih awal iaitu pada pukul 8.00 malam. Ketika kami sampai di Arafah ramai jemaah telah tidur dalam khemah.

Aku dan Mak menaiki bas terakhir dari Mekah iaitu pukul 10.00 malam. Sebaik saja kami sampai Arafah, aku perhatikan Mak sangat lemah untuk berjalan. Aku terpaksa pimpin dan berjalan dengan perlahan. Dalam jarak yang tidak begitu jauh, banyak kali Mak berhenti. Mungkin Mak terlalu letih dan berjalan pula di atas tanah yang berpasir.

Arafah : Berdiri di atas bukit berhadapan dengan surau Maktab 89

Aku bertanya pada petugas dimana khemah Lin/Mek dan kami terus pergi ke situ. Aku dapati semua jemaah telah tidur. Aku dan Mak terpaksa memanggil Lin dengan suara yang kuat. Akhirnya Lin terjaga dan terus membawa Mak masuk dengan beliau. Lin menjangkakan kami tidur di khemah orang sakit. Sebenarnya tidak ada khemah khas untuk orang sakit disediakan. Aku terus ke khemah lelaki. Hampir semuanya telah tidur namun aku dapat juga ruang yang sempit untuk berbaring.


19 Januari 2005 Rabu

Seperti biasa aku bangun pukul 4.00 pagi untuk berkemas dan menunai pelbagai solat. Cuaca agak sejuk dan aku tiada peluang untuk mandi kerana bilik air senantiasa penuh dengan orang disamping ramai yang beratur menunggu giliran. Selepas solat subuh dalam khemah, aku berehat dan mengambil minum pagi yang disediakan.

Ketika hampir waktu zohor, aku pergi ke surau maktab 89 untuk solat zohor dan mendengar khutbah Arafah. Ramai dalam kalangan kami hanya berehat seketika untuk makan tengahari dan masa selebihnya digunakan untuk solat taubat, dan berzikir sehinggalah waktu asar. Solat asar berjemaah di Surau Maktab 89. Tanpa aku sedari air mataku menitis mendengar doa Imam yang sangat menyentuh hati. Aku terus berzikir hingga pukul 5.00 petang.

Aku kembali ke khemah untuk berkemas kerana dijadualkan bas akan bertolak pada pukul 6.30 petang. Bas pertama yang akan bertolak akan membawa jemaah yang sakit bersama warisnya/penjaganya. Oleh kerana itu aku akan menaiki bas pertama bersama Mak yang aku perhatikan semakin lemah. Kami terus ke Mina tanpa bermabit di Muzalifah. Kami tiba di Mina pada pukul 7.30 malam. Setiba kami di Mina, agak kecoh sedikit pengurusan haji kerana terdapat perubahan terakhir dari segi nombor khemah pada stiker dan yang sebenarnya. Jadi ada khemah yang terlebih jemaah dan ada yang kurang. Mujurlah jemaah haji mempunyai tahap kesabaran yang tinggi. Aku merasakan badan tidak begitu sihat pada hari ini. Lin dan Mek tiba lewat sedikit dari kami.
Beginilah keadaan dalam khemah, di situlah tempat tidur, makan dan solat


20 Jan 2005 Khamis

Seperti biasa pukul 4.00 pagi aku bangun untuk bersihkan diri bagi mendirikan solat dan zikir dalam khemah sehinggalah waktu subuh kami solat berjemaah dalam khemah tempat kami tidur. Kami menyusun beg masing-masing bagi membolehkan kami solat subuh berjemaah. Aku perhatikan ada jemaah tidur di luar khemah kerana ruang dalam khemah sememangnya sendat. Selepas solat subuh, minum pagi dengan 2 buku roti, 1 epal, 1 kotak jus oren dan 1 biji telur. Air panas ada disediakan di tempat khas dan sesiapa yang memerlukannya boleh ke situ untuk buat air teh atau sebagainya. Selepas minum, terus rehat dalam khemah.

Mina : Di kawasan inilah khemah kami ditempatkan, khemah yang paling jauh sekali dari tempat Jamrah. Ia bersempadan dengan Mudzalifah

Aku mendapat maklumat bahawa kawasan khemah kami dikenali sebagai 'muhassir' kawasan yang paling jauh sekali dari jamrah. Khemah kami bersempadan dengan Muzalifah. Kami diberi makluman akan melontar jamrah selepas solat isyak.

Kira-kira pukul 3.15 petang Lin datang menemuiku memaklumkan Mak sakit lagi, sesak nafas. Aku terus menemuinya dan sememangnya Mak sangat lemah. Aku segera ke klinik (klinik khas Tabung Haji juga dalam kawasan kami tinggal) untuk mengambil kerusi roda dan memimpin Mak duduk atas kerusi roda untuk terus ke klinik. Ketika itu para petugas klinik sedang berehat namun oleh kerana Mak sakit kuat mereka terpaksa memberi pemeriksaan. Doktor memaklumkan air dalam badan Mak sudah berlebihan mungkin kerana Mak culas makan ubat. Doktor terus memberi suntikan untuk mengeluarkan air dari badan.

Ketika itu Mak sudah lagi tidak berdaya untuk menahan kencing dan terus kencing dan buang air besar di situ juga. Lin bertungkus lumus mencuci kencing dan najis besar Mak yang melekat pada kain, baju, dan kain dalam. Kesemua kain itu dibuang dalam tong sampah kerana bukan mudah untuk membasuh pakaian di Mina kerana bilik air yang sedikit dan orang yang ramai bergilir-gilir untuk mandi dan berwuduk yang lebih prioriti. Mak sudah dalam keadaan fana. Mungkin itu sebabnya Mak tidak makan ubat sebab jika makan ubat yang diberikan, sudah pasti Mak akan ke bilik air untuk kencing sedangkan bilik air sangat terhad.

Pemeriksaan doktor mendapati panyakit darah tinggi Mak meningkat, begitu juga dengan kencing manisnya meningkat ke 12.8. Oleh kerana Mak sudah tak mampu untuk kencing sendirian, Doktor telah memasukkan tiub dalam kemaluan Mak untuk memudahkan air kencing keluar melalui tiub. Aku perhatikan Doktor agak sukar untuk membuat keputusan selanjutnya, dan ia terus menelefon rakannya dari Maktab lain. Rakannya datang untuk melihat Mak dan mereka sepakat untuk untuk bawa Mak ke hospital Muassim. Emak dan beberapa pesakit lain dibawa dengan ambulan pada pukul 5.00 petang. Aku terus balik ke khemah untuk solat asar.

Aku hanya mampu berdoa supaya Mak sembuh dengan segera dan juga berdoa supaya Lin terus sihat kerana Lin banyak membantu aku dalam menjaga Mak malah Lin menjaga Mak seperti menjaga emaknya sendiri.

Aku, Lin dan Mek bergerak dengan jemaah dari Maktab 89 menuju Jamrah pada pukul 8.30 malam. Pergerakan lancar walaupun perlahan kerana ramai lagi jamaah dari maktab-maktab lain juga bergerak pada masa yang sama. Kami sampai di Jamratul Aqabah pada pukul 10.15 malam. Lontaran agak mudah dibuat tidak bersesak-sesak, begitu juga Lin dan Mek agak mudah untuk mereka membuat lontaran. Setelah selesai aku membuat lontaran, aku ulangi lontaran bagi pihak Mak pula.

Dalam perjalanan balik, jemaah sudah berpecah mungkin kerana keletihan atau singgah untuk membeli belah. Aku, Lin dan Mek terus berjalan hinggalah ke Muassim. Aku bertanya kepada beberapa petugas Tabung Haji arah ke Hospital Muassim namum mereka pun tidak mengetahuinya. Kami terus berjalan ke Maktab 89 dan dalam perjalanan aku ternampak Mina Al Wadee Hospital. Aku terus ke situ untuk bertanya mengenai Mak. Aku bernasib baik kerana dapat bertemu dengan wanita Sudan yang boleh bertutur dalam bahasa Inggeris. Dengan bantuannya aku berjaya masuk hospital dan berjumpa dengan doktor. Aku dimaklumkan Mak tidak dimasukkan di hospital tersebut. Dalam hatiku berkata, kemana pula Mak dibawa? Aku memikirkan pelbagai perkara mengenai Mak sambil kami meneruskan perjalanan ke khemah dan sampai pukul 12.30 malam. Aku sangat letih dan terus tidur.


21 Januari 2005 Jumaat

Seperti biasa bangun pukul 5.00 pagi, bersihkan diri, solat-solat sunat dan subuh berjemaah. Selepas solat subuh aku terus minum pagi.

Selepas minum pagi aku dan Lin pergi ke pejabat Tabung Haji tetapi tiada petugas. Aku terus ke klinik Maktab 90 untuk bertanya kemana Mak di bawa. Aku dimaklumkan Mak telah di bawa ke Hospital Aziziah, Mekah. Pada masa yang sama aku terjumpa dengan petugas klinik Maktab 89 dan bertanya bagaimana aku dapat pergi ke hospital Aziziah kerana aku ingin berjumpa Mak dan tahlul awal untuk Mak dengan menggunting rambutnya. Aku dimaklumkan pihak Tabung Haji akan mengurus semua hal-hal haji bagi pesakit-pesakit yang masuk hospital Aziziah iaitu dari aktiviti melontar, tawaf dan saie. Pesakit hanya perlu membayar upah melalui potongan simpanan TH.
Di sinilah aku menunggu setiap hari untuk ke Hospital Aziziah untuk menziarah Mak namun hampa belaka kerana tiada ambulan yang bergerak ke sana

Aku tidak dapat melawat Mak kerana kenderaan awam untuk ke Mekah agak sukar diperolehi dari Mina. Aku kembali ke khemah dan bertawakkal kepada Allah mengenai kesihatan Mak. Moga-moga Mak sihat sebelum balik.

Selepas waktu asar aku pergi ke klinik Maktab 89 dan 90 untuk bertanya jika sama ada mereka akan ke Hospital Aziziah membawa pesakit. Jika ada, aku ingin tumpang namun tiada kes untuk di bawa ke Mekah. Pun begitu aku masih duduk di luar klinik sambil mengharap jika ada kes untuk ke Mekah. Aku tunggu sehingga waktu Maghrib namun tiada juga kes.

Aku terus balik ke khemah untuk solat maghrib/isyak dan makan malam. Malam ini kami dimaklumkan tiada aktiviti melontar kerana TH menasihatkan semua lontaran akan dihimpunkan sehingga malam esoknya. Aku merasakan badan tidak begitu sihat dengan batuk dan demam.


22 Januari 2005 Sabtu

Seperti biasa bangun pukul 4.30 pagi namun masih tiada peluang untuk mandi kerana orang terlalu ramai menunggu giliran. Malah aku terpaksa menahan kencing hingga selepas subuh. Solat subuh berjemaah dalam khemah dan seterusnya minum pagi. Selepas minum pagi, aku terus terlena kerana aku tidak begitu sihat. Selepas solat zohor, aku keluar di sekitar khemah, nampaknya ada tanda-tanda nak hujan. Tepat sekali ramalanku kerana tidak lama selepas itu, angin bertiup kencang menerbangkan habuk dan sampah. Hujan renyai yang turun tidak membasahi tanah. Tidak lama selepas itu, angin bertiup kencang dan tatkala kami solat asar berjamaah, hujan lebat turun mencurah-curah di bumi Mina. Sangat jarang perkara ini berlaku. Ramai jemaah yang hilang selipar kerana dihanyuti air. Aku bernasib baik kerana dapat menyelamatkan seliparku. Keadaan khemah agak riuh kerana ada bahagian-bahagian khemah yang bocor. Jemaah bertungkus lumus untuk membetulkan keadaan.

Kira-kira pukul 4.30 petang hujan mula reda dan ramai jemaah mencari selipar masing-masing. Ada beberapa khemah dimasuki air kerana tapak perkhemahan tiada sistem perparitan yang betul. Hujan lebat sebentar air mengalir mengikut kecerunan tanah.

Badan aku masih lagi lemah kerana demam dan batuk/selsema. Selepas solat isyak dan makan malam aku menelan sebiji panadol dan terus tidur.

Pukuk 9.00 malam TH membuat pengumuman bahawa aktiviti melontar yang sepatutnya dilakukan pada pukul 12.00 malam dibatalkan kerana kawasan jamrah dan jalan menujunya berlumpur. Berita tak rasmi yang aku dengari menyatakan ratusan jemaah mati di dalam terowong kerana banjir dan tiada bekalan elektrik yang berfungsi sebagai penyedut udara dalam terowong.

Kami dimaklumkan aktiviti melontar akan diadakan esok selepas solat subuh. Syukur Alhamdullillah kerana badan aku tidak begitu sihat untuk aktiviti melontar jika dilakukan malam itu. Aku terus tidur.


23 Januari 2005, Ahad

Aku kesejukan. Beberapa helai baju telah aku pakai dan selimut dengan kain ihram yang tebal namun masih lagi kesejukan. Pukul 3.00 pagi aku masih lagi demam. Aku terus sahaja bangun dan ke dapur maktab untuk mengambil air panas dan makan sebiji lagi panadol. Oleh kerana kesejukan aku memakai stokin pula, dan terus tidur. Pukul 5.00 pagi aku terasa lega sedikit dan bangun untuk solat subuh.

Pukul 6.30 pagi jemaah mula bergerak ke jamrah untuk lontaran hari ke 11, 12, dan 13 Zulhijjah. Dalam perjalanan ke jamrah aku perhatikan kesan banjir di Mina agak teruk sekali. Banyak maktab lain dinaiki air sehingga 3 kaki malah di suatu jalan di bawah jambatan aku nampak kesan air sehingga 10 kaki. Kelihatan pekerja-pekerja bertungkus lumus membersihkan kedai masing-masing.

Hari terakhir berada di Mina dan melontar ketiga-tiga jamrah untuk hari ke 11, 12 dan 13 Zulhijjah

Kami tiba di Jamrah lebih kurang pukul 8.30 pagi. Kebanyakan jemaah adalah dari Indonesia. Kami terus melontar Jamratul Ula, Wusta dan Aqabah untuk hari ke 11, 12 dan 13 Zulhijjah dengan mudah kerana jemaah tidaklah begitu ramai. Setelah selesai melontar untuk diriku, aku pergi melontar bagi pihak Mak. Kira-kira pukul 9.20 pagi selesai semua lontaran.

Kami bertiga beransur pulang ke khemah dan sampai pukul 11.00 pagi. Aku berkemas-kemas untuk pulang ke Mekah. Pukul 1.00 petang aku naik bas tetapi Lin dan Mek terpaksa naik bas lain walaupun aku bertegas kepada petugas supaya membenarkan naik bas sekali denganku namun permintaan aku tidak dilayan.

Dalam perjalanan pulang ke Mekah, aku perhatikan kesan banjir yang agak teruk. Banyak jalan yang rosak. Di Mekah kami terperangkap dengan kesesakan lalu lintas yang sangat teruk kerana dipenuhi dengan bas-bas yang membawa jemaah dari Mina.

Kami yang sepatutnya turun di hotel Cordoba terpaksa turun di hadapan hotel Sevilla. Akibat daripada itu, berlaku sedikit pertengkaran antara jemaah kerana ada yang memaksa pemandu untuk menurun kami di hotel Cordoba juga. Namun pemandu telah memaklumkan berjalan kaki lebih cepat daripada menaiki bas kerana jalan yang sesak begitu teruk sekali.

Aku turun dengan membawa 2 beg (1 lagi beg Mak) dan terus berjalan ke hotel Cordoba. Sampai hotel pukul 5.00 petang. Aku sangat keletihan namun terus mandi dan solat zohor/asar. Lin dan Mek tiba lewat sedikit dari aku dan mereka terpaksa berjalan lebih jauh daripada aku untuk sampai ke hotel. Mereka diturunkan di Bukit Marwah. Mungkin ini ujian Allah belaka.

Selepas solat maghrib, aku dan Lin pergi makan nasi briyani di restoran berhampiran dengan hotel dan sebungkus untuk Mek. Selepas makan kami terus pulang ke hotel.

Hatiku masih lagi tertanya-tanya perkhabaran Mak yang masih lagi berada di hospital sambil terus berdoa dan mengharapkan yang terbaik untuk Mak.


Inilah hospital Emak tinggal selama 8 hari (Emak keluar hospital pada 27 Januari 2005)








Sunday, 12 June 2016

Almaty-Tashkent-Khiva

3 Jun 2016

7.00 pagi : menaiki ERL dari KL Central ke KLIA. Aiman telah menghantar kami ke KL Central dari Pudu Central manakala Syafiqah dan Atiqah tidak mengikuti kami kerana kereta padat dengan barangan Syafiqah yang memulakan cuti semesternya. Kami telah mengambilnya di Kuantan pada hari sebelumnya (Khamis) dan menginap di hotel Ancasa Pudu Central kerana kami terpaksa bertolak awal pada hari Jumaat ke Tashkent.

Tiba di KLIA kira-kira pukul 7.30 pagi dan terus bersarapan. Setelah menyemak semua keperluan dokumen perjalanan kami daftar masuk pada pukul 9.30 pagi.

12.00 th : bertolak ke Tashkent dengan penerbangan Uzbekistan Airline
4.00 ptg (waktu Uzbekistan)  : tiba di Tashkent dan transit selama lebih kurang 3 jam. (Waktu Malaysia mendahului selama 3 jam)
7.00 mlm : bertolak dari Tashkent ke Almaty, Kazakhstan
9.00 mlm (waktu Kazakhstan) –: Tiba di Almaty. Proses imigresen agak perlahan ditambah pula dengan ramai yang tiba pada waktu yang sama. Maganat dan Aisham telah menanti kami di airport dan terus membawa kami ke rumah tamu, University KIMEP. Tiba di rumah tamu kira-kira pukul 11.00 malam. Terus rehat. ( waktu Malaysia mendahului selama 2 jam )
Bersama Aisham dan Dr. Maganat - Pensyarah KIMEP University



4 June 2016 Sabtu. Almaty

Minum di kafe university bersama Aisham. Pada pukul 10.30 pagi Maganat datang untuk mengambil kami untuk berjalan-jalan di Almaty. Antara tempat yang dilawati termasuklah Taman-taman riadah dan Museum.
Independence Square, Almaty
Di puncak Gunung Hijau

5 June 2016 Ahad. Almaty

Pagi ini Aisham telah membawa kami ke Restoran berhampiran dengan University untuk sarapan pagi pada jam 9.00 pagi. Selepas itu kami terus ke Gunung Hijau dengan menaiki skyway. Pemandangan sangat menarik dari puncak bukit ini. Setelah itu kami turun semula dan terus ke restoran yang sama untuk menikmati makan tengah hari.

Selepas itu, Maganat datang untuk mengambil kami untuk dibawa ke sebuah lagi taman riadah yang agak besar. Ramai pasangan yang baru berkahwin membuat photo shoot di sini. Selepas itu kami terus ke restoran yang sama untuk menikmati makan malam. Selepas makan malam kami berkemas untuk ke lapangan terbang untuk terbang ke Tashkent pula.

Kapalterbang berlepas pada pukul 10.00 malam. Setibanya kami di Tashkent Maksujan, Makhprat dan lain-lain pensyarah dari Central Institute telah menunggu kami. Kami terus di bawa ke Hotel Wyndham untuk penginapan selama 4 malam. Kami telah dibekalkan dengan makanan yang banyak oleh Maksujan kerana malam ini adalah malam pertama bulan Ramadan. Kami  telah dimaklumkan waktu subuh adalah pukul 3.00 pagi dan maghrib pukul 8.00 malam. Wow panjangnya waktu berpuasa. Pukul 2.30 pagi room service menghantar makanan sahur untuk kami.

6 June 2016 Isnin - Tashkent

Kami rehat panjang pagi ini kerana keletihan dan tidak cukup tidur sebab lewat sampai dari Almaty. Pukul 10.00 pagi, Farkhod, LO kami telah datang ke hotel untuk menjemput kami ke Central Institute. Kami telah disambut oleh Rektor, Timbalan dan pegawai-pegawai kanan institut. Kami telah dibawa dari satu kelas ke kelas bagi melihat sendiri proses latihan sedang berlangsung. Semua peserta adalah guru besar dari seluruh Uzbekistan. Subjek-subjek yang sedang diajar ialah Pedagogi, Patriotism, Ekonomi Pendidikan dan Bahasa Inggeris Asas. Aku diberi peluang untuk berinteraksi dengan peserta-peserta kursus. Mereka sangat berminat dengan sistem pendidikan Malaysia terutamanya berkaitan dengan pembangunan profesional pemimpin pendidikan negara. 
Bersama pensyarah Central Institute of Teacher Retraining, Tashkent

Setelah itu aku dibawa ke bilik Rektor untuk berbincang pelbagai perkara termasuklah mengenai hubungan seterusnya antara kedua institut. Selepas itu aku dibawa ke Bilik Mesyuarat dimana semua pensyarah telah sedia menunggu bagi sesi dialog. Mereka sangat berminat untuk mengetahui sistem pendidikan negara termasuklah pembangunan profesional berterusan dalam kalangan pemimpin pendidikan. 

Seelah selesai berdialog, aku dibawa pulang ke hotel untuk berkemas kerana pada pukul 5.00 petang kami akan ke lapangan terbang untuk ke Khiva. Kapal terbang berlepas pada pukul 6.40 petang dan kami sampai di lapangan terbang Urgench pada pukul 7.50 petang. Kami diiringi oleh seorang pegawai dari Central Institute bagi melancarkan pergerakan. Kami terus dibawa ke sebuah restoran untuk berbuka puasa. Waktu berbuka puasa di sini ialah pada pukul 8.35 mlm. Kami berbuka dengan buah-buahan, sup, salad dan roti sahaja. Selepas itu kami terus ke Khiva dengan menaiki kereta yang telah disediakan oleh Regional Institute of Teacher Retraining. Tiba di Khiva pada pukul 10.30 malam dan terus berehat di hotel Old Khiva .



7 June 2016 Selasa

Pada pukul 7.00 pagi kami telah keluar dari hotel untuk berjalan-jalan di Bandar purba Incha Kala yang dibuka oleh anak Nabi Noh A.S. yang bernama Sim. Ia merupakan suatu kompleks Bandar lama yang telah dibina semula. Ia merupakan Bandar Bersejarah UNESCO dan sememangnya banyak kesan sejarah silam di sini.
Hotel Old Khiva - tempat kami bermalam. Hotel ini terletak berhadapan dengan kompleks Incha Kala

Berlatar belakangkan kompleks Inca Kala 

Pada pukul 10.00 pagi, pegawai pendidikan Daerah Khowarezm telah datang ke hotel untuk mengambil kami untuk di bawa melawat sekolah walaupun pada ketika ini sekolah-sekolah Uzbekistan sedang bercuti panjang. Kami terus ke sekolah muzik dan disambut oleh guru besar dan beberapa orang guru dengan iringan muzik yang dimainkan oleh murid sekolah. Selepas itu kami dibawa ke kelas-kelas muzik dan dipertontonkan bagaimana kelas tersebut dilaksanakan secara live.

Selepas itu kami dibawa ke dewan konsert sekolah untuk menonton persembahan para pelajar bersama-sama dengan guru-guru mereka. Kami dimaklumkan salah seorang pelajar sekolah itu telah menjadi juara peringkat kebangsaan dan akan mewakili Uzbekistan dalam pertandingan muzik antarabangsa pada bulan Julai nanti.
Konsert Khas untuk kami

Beginilah keadaannya kelas muzik sedang berlangsung

Selepas itu kami dibawa satu lagi sekolah untuk melihat persekitaran dalam dan luaran. Kami disambut oleh guru besar dan beberapa orang staf sekolah. Kami dibawa ke beberapa kelas yang telahpun dibersihkan dan disusun rapi bagi sesi sekolah berikutnya pada bulan September.

Selepas itu kami dibawa ke salah sebuah rumah yang didirikan kerajaan untuk pasangan baru berkahwin. Kami dibawa masuk ke dalam rumah dan keluasan rumah ini agak besar dengan 4 bilik dan 2 bilik air. Dalam kawasan rumah terdapat kawasan lapang untuk bercucuk tanam.

Selepas itu kami terus meninggalkan kota Khiva untuk ke Urgench. Sampai di sini kami terus ke taman riadah Jalolluddin (Raja Khawarozm yang menentang serangan Genghiz Khan)
Sekolah Muzik di Khiva
Selepas itu, kami terus ke Independence Square untuk seketika. Disini Rektor Regional Institute of Teacher retraining telah menjemput kami ke satu lagi taman riadah yang mempunyai tasik. Selepas beberapa minit di sini kami telah dibawa ke rumah Rektor untuk berehat sebelum di bawa ke lapangan terbang.

Pada pukul 7.00 malam kami bertolak ke lapangan terbang untuk terbang semula ke Tashkent. Penerbangan terlewat sejam dan kami hanya berbuka dengan air  dan buah sahaja di lapangan terbang. Pukul 10.30 malam kami bertolak ke Tashkent dan tiba pada pukul 11.40 malam. Rakan-rakan Farkhod telah bersedia menanti kami dan terus ke Hotel Wyndham.


8 June 2016 Rabu

Pada pukul 9.00 pagi kami telah dibawa ke sebuah masjid yang baru dibina yang namanya Masjid Putih. Selepas itu kami dibawa ke Bazaar Charsu. Cuaca terlalu panas sehingga mencecah 40 darjah Celcius. Kami tidak tahan berdiri lama atau berjalan-jalan di Bazaar ini kerana terlalu panas.  
Setelah berjalan-jalan seketika kami balik ke hotel pula kerana kepenatan. Pada pukul 6.00 petang sekali lagi Makhparat telah datang mengambil kami untuk berbuka puasa di sebuah restoran di tepi sungai. Kami berbuka dengan sup kambing, salad, buah dan kebab panggang. Selepas selesai berbuka puasa kami terus ke hotel dimana Maksujan (Rektor) telah sedia menanti bagi berbincang viva beliau yang akan berlangsung esok.

9 June 2016 Khamis

Pukul 9.15 pagi Makhprat telah mengambil aku untuk terus ke Tashkent State Pedagogical University bagi sesi viva voce Maksujan. Aku telah dilantik menjadi panel luar disamping dua lagi dari Uzbekistan bagi sesi ini. Selain dari tiga panel penilai, terdapat 21 orang jawatankuasa bebas yang menilai pembentangan calon. Sesi viva voce ini dipengerusikan oleh Rektor Tashkent State of Pedagogical University sendiri iaitu Prof. Dr. Sharipov Shavkat Safarovich. Format sesi viva ini dimulai dengan pembentangan calon selama 20 minit dan diikuti dengan soal jawab oleh jawatankuasa bebas. Setelah selesai sesi soal jawab ini, 3 panel pemeriksa akan memberi komen masing-masing dan seterusnya mencadangkan sama ada dianugerahi atau tidak calon berkenaan. Aku adalah ahli panel yang ketiga dalam membuat rumusan tersebut. Sebaik saja aku selesai membuat rumusan, jawatankuasa bebas membuang undi secara sulit sama ada calon ini layak atau tidak untuk dianugerah Ph.D.  Keputusan sebulat suara meluluskan calon ini.
Bersama calon PhD, Maksudjan (kanan sekali) dan Pengerusi Jawatankuasa Penganugerahan (no 2 dari Kanan)

Rektor Tashkent State Pedagogical University, Prof. Dr. Sharipov Shavkat


Setelah selesai sesi ini aku pulang semula ke hotel untuk berehat seketika sebelum ke shopping mall bersama Linda. Selepas beberapa ketika di shopping mall, kami kembali ke hotel untuk membuat kemasan terakhir sebelum bertolak pulang ke Malaysia malam ini. Pukul 6.00 petang, kereta sudah sedia menanti kami untuk ke lapangan terbang. Di lapangan terbang Maksudjan sudah sedia menanti kami untuk to say goodbye. Setelah berbual seketika kami terus masuk ke lapangan terbang untuk membuat daftar masuk. Pukul 8.00 malam waktu berbuka di Tashkent dan kami berbuka dengan air mineral saja dan terus mendirikan solat berjemaah di suatu sudut ruang menunggu. Selepas solat kami ke kafe untuk berbuka puasa dengan buah-buahan dan roti. Pukul 9.40 kami berlepas dari Tashkent menuju Malaysia.