Saturday, 21 October 2017

Srinakharinwirot University, Bangkok

10 - 11 Oktober 2017
Latihan untuk pelajar Sarjana Sains Pendidikan, University of Srinakharinwirot, Bangkok.
Tempat : IPGKTB, Pulau Pinang

Barisan depan : Dua orang Profesor Madya dan seorang Penyelaras Program Sarjana Pendidikan

Menyampai kuliah bertajuk Leadership in STEM Education






Saturday, 19 August 2017

Satun, Thailand : 18 - 19 Ogos 2017

Lawatan Kerja ke Satun, Thailand

18 Ogos 2017 (Jumaat)

Kira-kira pukul 6.30 petang waktu Malaysia kami telah melintasi sempadan Malaysia untuk masuk ke Thailand melalui pintu keluar Wang Kelian, Perlis. Rombongan seramai 7 orang ini (5 staf IPGKTB dan 2 orang pasangan staf) di ketuai oleh En. Nasir untuk terus menuju ke Satun. Inilah kali pertama aku memandu kereta sendiri (PJT8864) di bumi Thailand. Kami pergi dengan dua buah kereta, aku memandu sebuah dengan Lin dan Hj. Latif bersama pasangannya manakala En. Zakaria membawa En. Nasir dan Ustaz Fahmiddin.

Lebih kurang pukul 7.15 malam (waktu Malaysia) kami tiba di Satun dan En. Din, Pegawai Khas Datuk Bandar Satun telah sedia menunggu kami. Kami terus dipandu arah ke Satun Boutique Resort dimana kami akan menginap di situ pada malam ini. Setelah mengambil kunci, kami terus ke sebuah restoran yang berhampiran untuk menikmati makanan istimewa Satun, iaitu pelbagai jenis roti - roti pisang, roti tisu, roti cheese dan lain-lain lagi.



Setelah selesai menjamu selera kami kembali ke hotel untuk rehat dan solat. Pukul 9.15 malam, kami ke kafe hotel untuk menjamu 'durian pulut'. Datuk Bandar telah mengarahkan En. Din untuk membawa durian yang istimewa untuk kami iaitu durian Mhon Thong. Durian ini mempunyai biji yang kecil dan isi yang tebal. Hanya 6 biji durian sahaja yang mampu kami makan kerana ulas durian ini besar dan sedap ditambah pulak dengan pulut campur santan. Ia cukup mengenyangkan.

En. Nasir - Penyelaras program di restoran Roti

Kira-kira pukul 11.00 malam kami balik bilik masing kerana keletihan perjalanan yang jauh namun pemandangan yang indah dan cantik telah dapat mengurangkan sedikit kebosanan dalam perjalanan. Sepanjang perjalanan kami dari sempadan Thailand (Wang Prachan) ke Satun, kami dapat melihat kehidupan orang-orang kampung yang majoritinya adalah orang Islam. Aku perhatikan di sini begitu banyak ladang atau tanaman getah yang boleh aku simpulkan pekerjaan utama penduduk di sini adalah sebagai penoreh getah. Ini mengimbau kenangan lamaku semasa kecil bersama-sama ibuku menoreh getah dengan berjalan kaki dari rumah ke kebun. Turun dari rumah antara pukul 4.00 hingga 5.00 subuh, berjalan kaki dalam gelap dengan bercahayakan 'lampu suluh' di dahi.

19 Ogos 2017 (Sabtu)

Pukul 8.00 pagi (waktu Malaysia) kami berkumpul di lobi resort dan membuat daftar keluar. Kami terus menuju ke Chebilang dengan melalui geopark Satun. Dapat disimpulkan kerajaan Thailand sedang membangun tempat ini sebagai tarikan pelancongan mereka di Satun. Kami tiba di Chebilang kira-kira pukul 9.00 pagi dan terus ke warung untuk minum pagi. Lebih kurang 45 minit kami di sini Datuk Bandar Satun tiba untuk minum bersama kami.

Minum pagi bersama Datuk Bandar Satun.

Perbincangan kami dengan Datuk Bandar lebih tertumpu kepada bidang pendidikan dan pelancongan. Datuk Bandar sememangnya menghargai sumbangan IPGKTB dalam membangun kapasiti guru-guru Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris sekolah Chebilang.  Datuk Bandar mengharapkan kerjasama ini akan berterusan di masa akan datang. Datuk Bandar ingin menjemput IPGKTB untuk menyertai 'Melayu Day' iaitu suatu acara tahunan untuk menarik pelancong ke Satun.

Cenderahati dari IPGKTB untuk Datuk Bandar

Selepas perbincangan dengan Datuk Bandar kami terus ke Sekolah Chebilang untuk melihat dan mendegar taklimat dari guru besar, En. Baba. Oleh kerana hari ini ialah hari Sabtu maka tidak ada seorang murid pun berada di sekolah. Semua murid yang tinggal di asrama akan balik ke rumah masing-masing pada setiap hujung minggu dan cuti sekolah. Terdapat seramai 150 orang murid di sekolah ini yang memokus kepada pendidikan agama Islam namun subjek-subjek seperti Matematik, Sains juga diajar di sekolah ini.

Di Sekolah Chebilang bersama guru besarnya, En. Baba

En. Baba memberi sedikit taklimat berkaitan dengan sekolahnya

Setelah selesai mendengar taklimat dari En. Baba, kami terus ke pelabuhan Chebilang melihat nelayan sedang menurunkan tangkapan masing-masing pada hari itu. Terdapat seorang towkay ikan dari Bukit Mertajam di sini. Beliau sudah berada di Satun lebih 40 tahun dahulu dari seorang pekerja di bot nelayan hinggalah memiliki bot nelayan dan menjadi salah seorang towkay ikan besar di Satun. Beliau menggajikan lebih 30 orang wanita Islam yang kerjanya mengelaskan ikan-ikan yang turun dari bot dengan upah 50 Baht per jam.

Towkay ikan dari Bukit Mertajam, Pulau Pinang

Dari pelabuhan nelayan Chebilang kami singgah di sebuah madrasah yang bersekali dengan masjid untuk melihat kelas-kelas agama yang sedang berlangsung (kelas ini seperti kelas KAFA di Malaysia). Mereka hanya belajar di sini pada hari Sabtu sepanjang hari dan Ahad sehingga tengahari. Gaji guru agama ini adalah dalam lingkungan 2500 - 3000 baht sebulan. Setelah berbual dengan guru-gurunya dan murid kelas ini, kami ke kampung yang juga dalam kawasan masjid dan madrasah ini, untuk melihat industri membuat kuih 'simpul kasih'. Kuih ini sangat popular di Satun. Manariknya kampung ini, kereta tidak boleh masuk kerana jalan yang sempit dan rumah-rumah yang didirikan begitu rapat sekali antara satu sama lain.
Sedang mendengar bacaan Quran dari seorang murid

Di hadapan rumah membuat kuih 'simpul kasih'

Di hadapan rumah membuat kuih 'simpul kasih' bersama En. Nasir dan Ustaz Fahmiddin. Kelihatan foto di belakang itu, seorang pekerja sedang membuang perut ikan kembung. Jumlah berat ikan 90 kg itu adalah untuk membuat serunding ikan


Daripada kampung ini kami terus ke jeti penambang Tamalang, iaitu jeti penumpang untuk ke Langkawi dan pulau-pulau berhampiran dengan Satun. Perjalanan dari sini ke Langkawi mengambil masa lebih kurang 1 jam setengah. Tidak hairanlah ramai orang Satun bekerja di Langkawi kerana jaraknya yang dekat. Tanda mercu jeti ini ialah replika ketam besar yang terpacak di jalan masuk pendaratan dari bot. Bersebelahan Jeti ini terdapat Taman Negara Paya Bakau yang diselenggara baik bagi tujuan tarikan pelancong.

Jeti Tammalang


Menikmati ketam di Tanjong Pao

Dari Jeti Tammalang kami terus ke destinasi seterusnya iaitu Tanjung Pao untuk makan tengah hari. Tempat ini sangat popular bagi pelancong Malaysia kerana makanannya sedap dengan harga yang berpatutan. Menu utamanya ialah masakan ketam dimana kita boleh memilih ketam-ketam yang masih hidup dalam kolam yang disediakan. Restoran ini terletak di tepi pantai.


Dari sini kami terus ke resort untuk menghantar 'pemandu' kami iaitu En. Din, pegawai khas Datuk Bandar yang mengiringi kami semenjak kami tiba lagi. Kami meneruskan perjalanan pulang. Sebelum sampai sempadan kami sempat singgah di dua gerai tepi jalan untuk membeli buah durian, dokong dan cempedak. Kami juga sempat singgah di Arked Wang Prachan yang dibina khas untuk pengunjung dari Malaysia atau Thailand.

Kami tiba di Pos Imigresen Thailang pada pukul 5.30 petang (waktu Malaysia). Setelah selesai membuat daftar keluar kenderaan dan urusan paspot, juga melakukan perkara yang sama di pos imigeresen Malaysia. Alhamdullilah aku tiba di rumah pada pukul 7.30 malam.





Friday, 28 July 2017

4th ELLTA 2017 Bangkok


--> 4th International Conference on Exploring Learning and Leadership Theories in Asia (ELLTA). Bangkok, Thailand. 
25 - 27 July 2017
Asian Institute of Technology, Bangkok

24 Julai 2017 Isnin



7.00 ptg - berlepas dari lapangan terbang Pulau Pinang ke Bangkok. 
7.30 mlm (waktu Thailand) - tiba di Lapangan Terbang Don Muang, Bangkok. Dr. Gumpanat, sahabat lama RCELAM, bersedia untuk membawaku ke Manhattan Hotel di Pathum Thani yang jaraknya dengan AIT lebih kurang 10 km.


25 Julai 2017 Selasa


Peserta dan Pembentang bergambar ramai di depan AIT

7.30 pagi - naik teksi dari Hotel ke AIT - tempat berlangsungnya conference. 
8.00 pagi - tiba di AIT. mendaftar. dan berjumpa dengan rakan-rakan pensyarah dari IPGKTB, Dr. Auzait dan Dr. Nasir, dan kenalan lama ELLTA. Pada pukul 8.30 pagi aku ke bilik Mesyuarat untuk taklimat kepada semua Session Chairs. (Aku telah dipilih untuk mempengerusikan salah satu daripada sesi pembentangan)


Taklimat untuk Pengerusi Sidang diberikan oleh Prof. Anders, Norway


9.00 pagi - perasmian dan pembentangan kertas kerja bermula. Konferen ini juga mewujudkan 'knowledge cafe' dan 'workshops' bagi memberi impak kepada peserta dalam pencarian dan perkongsian ilmu.

6.00 ptg - balik ke hotel Manhattan (70 Baht)


26 Julai 2017 Rabu

7.30 pagi - naik teksi ke AIT (60 Baht). Konferen bersambung lagi. Hari ini 2 kertas kerja IPGKTB  dibentangkan pada pukul 3.15 ptg dalam sesi serentak. Dr. Razak dan Dr. Rohani tiba hari ini dari Kuala Lumpur untuk membentang satu kertas dan aku bersama Dr. Auzait dan Dr. Nasir untuk satu lagi kertas.


L-R : Dr. Nasir, Dr. Rohani, me, Dr. Razak, Dr. Auzait

Hari ini sempat berbual panjang dengan En. Zamre pengasas 'Alamotologi', seorang anak Melayu berjaya dalam bidang ilmu yang mendapat pengiktirafan antarabangsa bagi produk yang dihasilkan. Beliau mempunyai pejabat di Qatar dan beberapa tempat lagi di Eropah dan Asia. 



4.30 ptg - bertolak ke Bangkok untuk Chao Praya River Cruise yang ditaja oleh ELTTA. 5 buah bas digunakan sebagai pengangkutan pergi dan balik. River Cruise bermula pukul 8.30 mlm selama 2 jam di mana dinner juga disediakan.


Sesi bergambar bersama pembentang selepas mempengerusikan Sesi

Bersama En. Zamre dan Prof. Emeritus Dato' Dr. Ibrahim sebelum menaiki bot


11.30 mlm - balik ke AIT.
12.30 mlm - aku, Dr. Razak dan Dr. Rohani mengambil teksi untuk balik ke Manhattan Hotel. (100 baht). Tiba di hotel hampir pukul 1.00 pagi
Bersama AIT Director, Dr. Jonathan Shaw


27 Julai 2017 Khamis

7.30 pagi - Check-out dan menaiki teksi ke AIT. Konferen hari ini bermula dengan 'Social Enterprise Led Development' oleh 2 orang usahawan yang berjaya termasuklah En. Zamre. Selepas selesai sesi ini sesi sidang selari bermula lagi.
11.30 pagi - kami mengambil 2 teksi untuk ke Don Muang airport. 
3.40 ptg - sepatutnya kami berlepas pada pukul 3.40 petang namun terlewat selama 1 jam
7.15 mlm - tiba di P.Pinang. Pemandu sudah sedia menunggu dan terus membawaku bersama Dr. Nasir ke IPGKTB.
8.30 mlm - bertolak dari IPGKTB ke Jitra dan tiba pukul 10.30 mlm






Sunday, 14 May 2017

Paris : 18 & 23 Julai 2006



Tepat 10.00 (18 Julai 2016) pagi aku mendarat di lapangan terbang Charles de Gaulle, Paris dengan pesawat Sri Lankan Air. Sahabatku dari India, Sandoche, yang aku kenali semasa di Pescara Itali telah sedia menungguku. Sandoche adalah seorang pelajar Ph.D. menerima biasiswa dari Kerajaan Perancis. 

Eiffel Tower : Bangunan ikonik Perancis dengan ketinggian 307 meter merupakan tarikan pelancong yang berkunjung ke Paris. 
Sandoche terus membelikan aku one-day-pass di mana aku boleh menggunakan pass itu untuk menaiki tren dan bas semasa di Paris. Kami terus sahaja ke apartment Sandoche di Universiti tempat dia belajar. Aku terus mandi dan membersihkan badan dan terus keluar berjalan-jalan di Paris. Sandoche tidak dapat menyertaiku kerana beliau sedang membuat persiapan peperiksaan PhD yang berlangsung keesokannya.


Dengan bantuan peta di tangan aku terus sahaja meneroka Paris dan kebanyakan perjalananku adalah menggunakan tren. Sudah pastilah Eiffel Tower dan kawasan sekitarnya menjadi tumpuanku. Cuaca begitu panas di Paris ketika ini. Setelah penat meneroka Paris aku balik ke apartment Sandoche sebelah malam. Setelah berbual seketika aku terus tidur sedangkan beliau terus menelaah buku.
Notre Dame Cathedral - menerima seramai 13 juta pengunjung setiap tahun. Dibina pada 1163 dan siap sepenuhnya pada tahun 1250. Gereja Katholik paling aktif di Perancis.




Aku tinggal di Residen ini bersama kawanku dari India, Sandoche, yang aku kenali semasa bersama-sama membentang kertas kerja di Pescara Itali. Beliau sedang belajar peringkat Ph.D. di universiti ini.


Keesokannya aku berkemas untuk ke lapangan terbang semula untuk meneruskan perjalananku ke Lisbon Portugal untuk menghadiri dan membentang kertas kerja di 13th ICAM Conference. Aku pergi bersendirian kali ini kerana tidak mahu mengganggu masa kawanku Sandoche.


Sekembalinya aku dari Lisbon pada 22 Julai 2006, aku singgah lagi di Paris tetapi kali ini aku menginap di Hotel Etap Accor yang berhampiran dengan lapangan terbang. Aku menaiki perkhidmatan bas percuma dari lapangan terbang ke hotel. Setelah membuat daftar masuk, aku sekali lagi meneroka Paris secara bersendirian.


Keretapi dua tingkat di Paris
Menaiki keretapi dua tingkat sememangnya menyeronokkan dan aku dapati di sini penumpang bebas membawa basikal bersama dalam keretapi. Sememangnya keretapi dua tingkat diperlukan di Paris kerana orang ramai lebih suka menggunakannya kerana mudah dan cepat.

Suatu ketika aku sengaja menaiki keretapi dari hujung ke hujung stesen untuk melihat pemandangan dalam bandar dan di pinggir bandar Paris. Sempat juga aku melihat pemandangan indah keretapi menyusur sungai dan di sebelahnya kawasan perkampungan di atas bukit.





Sememangnya Paris adalah syurga membeli belah bagi mereka yang gemar shopping. Terdapat banyak jalan dan lorong yang menjual barangan dari yang murah hinggalah yang berjenama. Aku berkesempatan meninjau kedai menjual minyak wangi yang menjual pelbagai jenama dan reka bentuk bekasnya. Pengunjung boleh mencuba mana-mana minyak wangi tanpa sebarang sekatan.


Aku menginap di sini sekembalinya aku dari Lisbon untuk satu malam




Saturday, 13 May 2017

Itali : 27 - 30 Julai 2005

International Conference on Internet, Processing, System, Interdisciplinary Research (IPSI),
Pescara, Italy

Kira pukul 6.00 pagi (26/7/17) kapalterbang mendarat di lapangan terbang antarabangsa Rome. Setelah selesai proses pemeriksaan imigresen aku terus keluar untuk mengambil tren ke Roma Termini, pusat pengangkutan awam terbesar Rome. Aku bercadang untuk menaiki keretapi dari Rome ke Pescara yang jaraknya lebih kurang 250 km. Setelah sampai ke Roma Termini aku terus ke kaunter menjual tiket keretapi namun apa yang mengejutkan aku ialah hari itu tiada perkhidmatan keretapi di Itali kerana semua pekerja mereka mogok. Aku terfikir pulu untuk menaiki bas namun sudah pasti kehabisan tiket kerana orang ramai akan memilih bas sebagai alternatif.
Bersama pembentang dari USA, Republik Czech, India dan New Zealand
Aku terus menaiki tren ke lapangan terbang semula untuk meninjau kalau-kalau ada kapalterbang ke Pescara. Terdapat dua penerbangan iaitu pukul 11.00 pagi dan 5.00 petang, dan jam ketika itu hampir pukul 10.00 pagi. Aku terus ke kaunter check-in Alitalia untuk bertanyakan sama ada boleh lagi aku membeli tiket pukul 11.00 pagi. Sememangnya terdapat lagi kekosongan namun kaunter jualan tiket tidak ada di lapangan terbang tetapi di Rome. Beliau menasihatkan aku untuk membelinya melalui telefon. 

Aku terus ke tempat telefon awam dan dengan menggunakan credit card bagi menelefon pejabat airline tersebut kerana aku masih lagi tiada duit syiling. Aku menggunakan credit card untuk membeli tiket tersebut dan mengambil nombor tempahannya. Selepas itu aku terus ke kaunter check-in dan membuat daftar masuk namun aku tidak boleh check-in bagasi kerana telah tutup. Oleh itu aku terpaksa membawa beg besar itu bersekali denganku. 

Aku terus bergegas ke pintu keselamatan kerana masa dah suntuk untuk penerbangan. Setibanya aku di pintu keselamatan aku dikenakan pemeriksaan menyeluruh dengan membuka kasut dan stokin, dan membuka beg pakaianku. Di dalam beg aku sememangnya ada pisau Swiss dan pihak sekuriti terus mengambil pisau itu dan membuangnya dalam bakul sampah. Ketika itu jugalah nama aku telah dipanggil berkali-kali untuk masuk kapalterbang. Gementar ketika itu kerana takut tertinggal kapalterbang. 

Setelah siap pemeriksaan aku berlari ke pintu pelepasan dan terus masuk kapalterbang, dan sememangnya mereka hanya menunggu aku. Sebaik sahaja aku masuk, pintu kapalterbang terus ditutup.

Membentang kertas kerja bertajuk, The influence of headmasters’ self-efficacy and emotional intelligence toward teachers’ collective efficacy and school climate

Tiba di Pescara lebih kurang pukul 12.30 hari. Aku terus mengambil teksi untuk ke hotel yang telah aku tempah melalui expedia.com. Setelah daftar masuk aku keluar berjalan-jalan di bandar Pescara meninjau untuk membuat perancangan seterusnya. Pescara adalah sebuah pekan kecil di tepi pantai. Di belakang hotelku, terdapat pantai sejauh mata memandang penuh dengan pengunjung kerana Itali ketika ini sedang bercuti panjang musim panas. 

Venue Konferen di Loreto Aprutino
Loreto Aprutino
Relaks di hotel
Di hadapan hotelku terletak stesen bas dan keretapi yang jaraknya lebih kurang 80 meter sahaja. Aku akan ke hotel konferen yang terletak lebih kurang 30 km dari Pescara iaitu di Loreto Aprutino dengan menaiki bas mulai esok. Loreto Aprutino terletak di atas bukit dan jalan ke sana berliku-liku dengan kiri kanannya penuh dengan tanaman pokok zaiton.

Setiap pagi aku naik bas untuk ke Loreto Aprutino dan sebelah petangnya balik semula ke Pescara. Konferens ini bermula pukul 9.00 pagi dan habis 2.30 petang setiap hari. Aku ada banyak masa untuk meninjau Loreto Aprutino dan Pescara. Orang-orang di sini agak mesra namun oleh kerana halangan bahasa menjadikan perbualan tidak begitu panjang dan mendalam. Pemerhatianku orang-orang Loreto Aprutino ini kuat pegangan agamanya terutama orang-orang yang tua. Setiap kali mereka melintasi gereja mereka akan berdoa. Itulah yang aku perhatikan semasa aku dalam bas berulang alik Pescara - Loreto Aprutino.

Bergambar bersama tentera Itali di Rome


Pada 31 Julai 2015 pagi, aku bertolak balik ke Rome dengan menaiki bas. Perjalanan amat menarik sekali dengan pemandangan ladang zaiton dan gandum yang merentasi dari Timur ke Barat Itali. Aku tiba di Rome sebelah petang dan terus menaiki metro untuk ke Roma Termini. Aku tinggalkan bagasi di sini sementara aku berjalan-jalan mencari hotel yang sesuai dengan bajetku. Setelah dapat aku kembali semula ke Termini dan terus membuat daftar masuk hotel.

Aku keluar sekali lagi untuk mencari makanan halal. Dari jauh aku nampak restoran Bangladesh yang menjual pelbagai hidangan termasuk nasi biriyani. Alhamdullillah sudah hampir seminggu tidak makan nasi kerana di Pescara aku hanya makan maggi, roti,  biskut, serunding dan buah-buahan sahaja. Sepinggan nasi biriyani sekejap sahaja habis dimakan.


Sehari di Rom menggunakan 'hop-on hop-off' bus

Aku mengambil peluang ini untuk terus melancong Bandar Rome sehari suntuk melawat tempat menarik dan bersejarah. Alhamdullillah dapat juga aku melihat tempat-tempat yang dulunya aku hanya dapat membaca melalui buku sahaja.
Pusat pengangkutan awam Rome

Di Roma Termini untuk menaiki tren ke lapangan terbang Rome