Saturday, 14 April 2018

SK KEJAR, ROYAL BELUM, GERIK


-->
31.10.17 Selasa

Setibanya aku di lapangan terbang Pulau Pinang dari Kuala Lumpur (aku baru pulang dari Chengdu China dan transit di KLIA2 selama 3 jam), pemandu telah sedia menunggu aku. Aku  terus balik ke rumah di IPGKTB dan berkemas-kemas untuk ke Royal Belum, Gerik untuk satu program di SK Kejar iaitu sebuah sekolah orang asli

Pukul 11.00 pagi kami bertolak terus ke Gerik untuk mengambil seorang pegawai PPD untuk mengiringi aku ke SK Kejar. Kami tiba di Jeti Pulau Banding pada pukul 1.20 petang dan terus menaiki bot. Aku agak keletihan dan sangat mengantuk ketika dalam bot. Perjalanan kami ke SK Kejar mengambil masa lebih kurang 1 jam.

Kami tiba kira-kira pukul 2.30 petang dan terus ke SK Kejar namun para pensyarah dan pegawai PPD telah ke Royal Belum Kejar untuk berehat dan makan tengahari. Aku dan Anis hanya berbual dengan pegawai keselamatan sekolah dan beberapa orang penjaga. Selepas 1 jam, kami bertolak ke Royal Belum Sg Tiang untuk berehat. Dalam perjalanan kami berselisih dengan beberapa bot dan rakit orang asli yang membawa atap nipah.

Dapat jugak melelapkan mata seketika di sini. Chalet terletak di atas bukit dan pembinaannya  tidak merosakkan rupa bentuk tanah. Amat tenang suasana di sini dengan dikelilingi hutan Belum yang asli. Kemudahan tempat masak, surau dan tandas awam disediakan. Beberapa chalet juga mempunyai bilik air di dalamnya.
Bersama pensyarah-pensyarah IPGKTB: Ustaz Fahmiddin, Khalil, aku, Shukri, Nasser, Zakariyah

Kira-kira pukul 6.30 petang para pensyarah dan pegawai PPD telah tiba dari SK Kejar. Kelihatan mereka agak keletihan tetapi gembira. Aku berkenalan dengan beberapa orang termasuk En. Najib pegawai dari PPD Hulu Perak dan En. Nahar Guru Besar SK Kejar.

Aku pulang ke chalet yang telah disediakan dan terus mandi dan solat. Rehat seketika dan terus ke dewan makan. Makanan dimasak dan disediakan oleh pegawai-pegawai PPD. Setelah selesai makan kami telah diberi taklimat oleh En. Najib. Seterusnya aku diminta untuk berucap. Aku mengambil berkesempatan  itu untuk berkenalan dengan semua pegawai-pegawai PPD disamping aku menekankan pentingnya kerjasama antara PPD dengan agensi-agensi lain termasuk IPGKTB dalam membawa perubahan di sekolah.
Bersama guru-guru pelatih

Setelah selesai taklimat aku terus berbual dengan sekretariat yang sibuk membuat persediaan untuk hari esok. En. Zakaria selaku penyelaras projek bersama-sama guru pelatih menyiapkan kerja sehingga lebih pukul 12.00 malam.

1.11.17 Rabu

Sekumpulan pensyarah dan guru pelatih telah pergi ke SK Kejar pada pukul 9.00 pagi untuk melaksana pengajaran dan permainan pendidikan. Manakala sekumpulan lagi pegawai dan pensyarah bertolak kemudian sedikit untuk menyiapkan kerja-kerja majlis penutupan.
Bertolak ke SK Kejar selepas sarapan pagi. Setibanya aku di sini, guru-guru pelatih telah menjalankan aktiviti pengajaran dengan pendekatan permainan dan nyanyian. Sebahagian pensyarah telah membuat kerja-kerja akhir mengindahkan bilik darjah sesuai dengan keadaan bilik darjah.

12.00 Dalam ucapan penutupan, aku telah menekankan betapa pentingnya pendidikan tanpa mengira dimana jua pelajar berada. Oleh kerana itu, siswa guru seharusnya menyediakan minda sekiranya mereka ditempatkan di sekolah seperti itu, maka mereka hendaklah sentiasa positif dan berkorban demi pendidikan anak bangsa.

1.00 th Bertolak balik ke Pulau Banding. Perjalanan agak meletihkan sesekali berselisih dengan bot-bot orang asli. Kami juga berselisih dengan sekumpulan tentera yang masuk ke hutan tersebut untuk membuat persediaan ketibaan Prince Phillip dari England.

2.45 Tiba jeti Pulau Banding. GB SK Kejar yang bersama kami telah memohon jasa baik kedai makan di situ untuk masak ikan baung yang kami bawa dari Hutan Belum. Seluruh pensyarah, guru pelatih dan Cikgu Nahar makan tengahari di sini menikmati ikan baung segar. Selepas makan kami terus balik ke Pulau Pinang. Tiba di IPGKTB pukul 5.15 ptg, mandi dan berkemas untuk pulang ke Jitra. Tiba di Jitra pukul 7.30 malam

Di Restoran Jeti Tasik Banding bersama Guru Besar, En. Nahar


Sunday, 1 April 2018

Gemilang SK Balun

Program Gemilang Anak Balun
Tarikh : 29-31 Mac 2018
Tempat : SK Balun, Slim River

Program ini dirancang bersama dengan SK Balun dengan Institut Pendidikan Guru Kampus Tuanku Bainun (IPGKTB), Pulau Pinang. Antara lain tujuan program ini dijalankan ialah untuk melahirkan murid-murid yang berpengetahuan, cergas dan aktif melalui aktiviti khidmat bakti dan kecergasan seiring dengan hasrat pendidikan negara


Antara aktiviti yang dijalankan termasuklah latihan dalam kumpulan, kawad kaki, senamrobik, sukan & riadah, bimbingan akademik, qiamullail, 'Aku Negaraku'.
Murid-murid membuat persembahan

Semua aktiviti dikendalikan oleh guru-guru pelatih IPGKTB dan dibantu oleh guru-guru SK Balun. Para pelatih telah dapat menimba pengalaman yang banyak hasil dari program seperti ini kerana disinilah mereka sedapa upaya mempraktikkan ilmu yang dipelajari semasa di kampus.
Persiapan sebelum majlis penutupan rasmi

Latihan kawad kaki dapat membantu murid-murid lebih berdisiplin dan bekerjasama antara satu sama lain. Program ini menekankan keseimbangan antara kecemerlangan akademik bersama dengan pembangunan diri insan murid-murid dari aspek rohani, emosi dan jasmani seperti yang terdapat dalam Falsafah Pendidikan Kebangsaan
Latihan Kawad Kaki

Bersama guru-guru SK Balun, pensyarah dan guru-guru pelatih IPGKTB, dan YDP PIBG SK Balun
Pemupukan minat sukan dan riadah sangat penting di peringkat sekolah rendah lagi. Daripada aktiviti seperti ini, murid-murid belajar erti semangat pasukan, kerjasama dalam kumpulan, kepimpinan, toleransi, disiplin, patuh pada peraturan dan setiakawan.

 Mereka dapat mempelajari dan menghayati perasaan kemesraan dan kasih sayang sesama mereka dan dengan guru-guru yang akhirnya membina suasana yang kondusif untuk sesi pengajaran dan pemelajaran.


Pertukaran cenderamata antara IPGKTB dan SK Balun
 Hasrat IPGKTB bagi meningkatkan kecemerlangan SK Balun bukanlah hanya sekadar one-off sahaja malah program-program seumpama ini akan diteruskan di masa akan datang. Ke arah itu suatu perjanjian persefahaman telah ditandatangani antara Pengarah IPGKTB, Dr. Sazali Yusoff dan Guru Besar SK Balun, Puan Siti Sapura Abu Bakar.
Menandatangani Surat Hasrat antara IPGKTB dan SK Balun
 Penggerak IPGKTB bagi program ini ialah En. Ahmad Shukri, En. Zakariah, dan Ustaz Fahmiddin
 Guru-guru pelatih yang terlibat; Wan Yusuf, Darren Kent, Abdul Ridzuan, Nazatul Syima, Norhajriati, Nur Faten Nadhirah, Saleha, Nur Adnin, Nur Syafura
Antara murid yang telah menerima hadiah

Persembahan murid-murid

Bergambar keseluruhan yang terlibat dengan Program Gemilang Anak Balun

Thursday, 2 November 2017

Chengdu, China 26 - 30 Oktober 2017

Education Forum for Asia Conference

26.10.17 Khamis

2.00 ptg pagi berlepas dari airport Pulau Pinang ke KL. Di sini aku bertemu 4 orang lagi wakil IPGM untuk ke konferens di Chengdu.
6.20 ptg berlepas dari KLIA2 ke Chengdu, China
10.30 mlm Tiba di Chengdu. (Waktu Malaysia sama dengan waktu China. Maka tak perlu ubah jam).  LO EFA (Ms Yi) sedia menuggu dan terus membawa kami ke hotel. Aku menginap di hotel Yuhang Business manakala 4 lagi peserta tidur di hotel lain.
 
Chengdu Airport

27.10.17 Jumaat
10.30 pagi bertolak dari hotel ke tempat konferens untuk pendaftaran dan terus daftar masuk hotel Jinjiang. Di sini Ms Yi telah sedia menunggu dan setelah selesai daftar masuk hotel, Ms Yi membawa aku ke Tianfu Square dengan menaiki metro (keretapi bawah tanah). Menaiki metro di sini terpaksa melalui pemeriksaan keselamatan yang ketat dengan membuat imbasan x-ray ke atas semua beg.
Tianfu Square
Dari stesen Jinjiang ke Tianfu Square cuma 2 yuan sahaja. Tianfu Square merupakan tempat pelancong bersantai kerana terdapat beberapa tempat yang menarik di sini termasuklah dua buah museum. Di sini juga terdapat sebuah masjid dan deretan kedai makan Islam bersebelahan masjid. Aku makan nasi Pilov di warong orang Uzbekistan.
Mesjid Besar Chengdu
Selepas makan tengah Ms Yi membawa aku berjalan-jalan di Tianfu Square dan seterusnya balik ke Hotel Jinjiang. Oleh kerana kepenatan aku terus balik ke bilik dan rehat serta tertidur.
 
Miss Yi, Pegawai Pengiring
Kira-kira pukul 4.30 petang aku keluar berjalan kaki di sepanjang jalan mengarah ke utara. Sambil melalui Sg Jinjiang dan taman yang cantik aku terus menyusuri jalan tersebut. Terdapat beberapa buah universiti di sepanjang jalan ini. Dalam perjalanan aku ternampak sebuah kedai makanan kecil di tepi jalan di mana tukang masaknya memakai tudung. Aku terus singgah mengucapkan salam untuk memastikan dia Islam. Sememangnya dia seorang Islam. Anak perempuannya juga memakai tudung. Komunikasi sangat susah untuk memesan makanan. Hanya berasaskan gambar sahaja aku memesan. Aku harap lain (gambar seperti rojak) tetapi yang dihantarnya ialah tumis kobis. Makan sahajalah. Kira-kira pukul 6.00 petang aku sampai semula ke hotel.
Tianfu Square
Pukul 7.30 malam pergi ke dewan makan dan aku hanya makan buah-buahan dan air oren sahaja sambil berbual dengan rakan delegasi IPGM.
28.10.17 Sabtu
Pagi ini bersarapan dengan maggi dalam bilik sahaja. Pukul 8.30 pagi turun untuk upacara pembukaan EFA Conference. Pegawai Pengiring telah mengiringi aku ke tempat duduk yang telah disediakan untuk aku lengkap dengan nama aku sekali. Di atas mejaku sudah sedia dengan kertas nota serta pensil bersama alat terjemahan. Pegawai Pengiring telah menunjukkan aku bagaimana menggunakan alat tersebut. Hampir semua ucapan pembukaan dan ucaputama disampaikan dalam Bahasa Cina. Cuma dua orang sahaja yang menggunakan Bahasa Inggeris iaitu Konsul Amerika ke Chengdu dan Prof. Eva dari Jerman.

Menariknya selepas sesi perasmian, sesi ucap utama hanya menggunakan masa 10 minit sahaja dan tidak ada sesi soal jawab.
Kira-kira pukul 12.15 tengahari aku bersama LO telah pergi Tianfu Square untuk makan tengahari di restoran Islam yang dikendalikan oleh orang Uzbekistan kerana kebanyakan makanan di hotel adalah tidak halal. Selepas makan di sini kami berjalan kaki di sekitar Tianfu Square untuk mencari hotel untuk menginap pada 29.10.17 kerana penganjur hanya menaja dua malam sahaja di Jinjiang Hotel. Akhirnya kami temui hotel yang agak baik dengan harga yang berpatutan (RM107).
Dari Tianfu Square kami menaiki metro ke People’s Park iaitu suatu taman rekreasi untuk orang awam beriadah. Dari sini kami berjalan kaki ke Kuanzai Ancient Street of Qing Dynasty. Berjalan di sini seolah-olah kita berada di zaman Qing Dynasty (1644-1910) dengan seni bina bangunan lama yang dikekalkan. Terlalu ramai orang di sini sehingga berjalan berasak-asak.
Kuanzai Street
Kira-kira pukul 4.30 petang kami menaiki metro sekali lagi untuk balik Jinjiang Hotel. Sampai hotel kira-kira pukul 5.00 petang. Aku terus ke bilik dan berehat setelah berjalan kaki hari ini melebihi 10,000 langkah.
Makan malam di hotel dengan buah-buahan sahaja sambil berbual dengan rakan lain dan seorang Diplomat Saudi Arabia.

29.30.17 Ahad
Hari menyertai sidang selari berkaitan Internet dan tekonologi. Antara ramai speaker yang bercakap mereka menekankan pendidikan yang berbantukan internet. Malah kemajuan teknologi internet juga mampu untuk membuat penilaian soalan-soalan berbentuk subjektif dan esei.
 
Add caption
Selepas sesi penutupan para delegasi di bawa ke Pusat Penyelidikan Giant Panda. Terdapat 168 panda di sini, namun yang ada di pusat cuma 100 sahaja kerana 68 lagi dipinjamkann ke negara-negara lain.

Selepas selesai kami terus balik ke hotel Jinjiang. Aku yang sudah pun membuat daftar keluar pada pagi mengambil bagasi aku untuk berpindah ke hotel lain yang lebih murah iaitu Chengdu Liting Hotel (RM107) yang berhampiran dengan Tianfu Square.
Kira-kira pukul 6.15 petang aku telah keluar ke Grand Mosque yang terletak sebelah Masjid Besar tersebut. Ketika aku sampai jemaah sudah pun selesai solat Maghrib yang masuk pada pukul 6.22 petang. Aku bersolat bersendirian sahaja. Masjid ini adalah masjid lama yang dikekalkan rupa bentuk asalnya.
Setelah selesai solat aku berjalan-jalan untuk mencari restoran halal di situ. Aku temui sebuah restoran yang bagus namun waiter tidak boleh bercakap bahasa Inggeris. Agak sukar aku berkomunikasi dengan mereka sehinggalah salah seorang daripada mereka menggunakan khidmat translator telefon pintar. Aku pesan nasi pilov lagi.
Selepas makan aku terus ke Tianfu Square sambil mengambil beberapa keping gambar dan terus balik ke hotel.

30.10.17 Isnin
10.00 pagi telah keluar ke Tianfu Square untuk melawat tiga museum yang ada di sini. Mula-mula aku pergi ke Art Museum tetapi tutup. Notis yang aku baca pada pintu masuk menyatakan museum ini tutup pada setiap hari Isnin. Kemudian aku berjalan kaki lagi ke Science and Technology Museum. Juga tutup untuk orang ramai. Dikatakan untuk pembersihan. Kemudian aku berjalan untuk ke satu lagi museum, juga tutup.
 
Museum
Di sini aku bertemu dengan seorang pelancong dari Guandong tetapi perbualan kami amat terhad kerana beliau tidak boleh berbahasa Inggeris. Namun aku dapat juga minta bantuan beliau untuk bertanya arah ke Jinli Pedestrian Street yang terkenal. Kami terpaksa menggunakan translator smartphone untuk berbual.
Jinli Street
Akhirnya aku kembali ke Tianfu Square untuk menaiki metro ke Jianli Street. Di sini aku menghadapi masalah untuk membeli tiket kerana aku tidak mengetahui stesen manakah yang patut aku turun. Customer Service juga lemah dalam bahasa Inggeris tetapi boleh juga membantu dengan menulis nama dua buah stesen yang aku patut berhenti. Hentian pertama berhenti untuk mengambil metro lain. Aku menggunakan metro Line 2 sebelum bertukar ke metro Line 3. Tetapi kedua-dua stesen ditulis dalam bahasa Cina.
Aku turun ke Line 2 tetapi tidak mengetahui arah mana metro yang aku terpaksa guna. Selepas bertanya kepada beberapa orang barulah ada seorang pemuda yang membawa aku ke stesen-stesen tersebut walaupun arah asal tujuannya ke lain.
 
Jinli Street
Setibanya aku di sini sambil berjalan keluar sempat aku bertanya seorang di sebelah aku berkaitan arah ke Jinli Street. Rupa-rupanya dia juga hendak ke situ. Maka kami berjalan bersama-sama dengan menggunakan bantuan ‘map direction’ dari telefon beliau.
Jinli Street merupakan suatu perkampungan lama yang dihidupkan kembali. Terdapat banyak warong-warong yang menjual produk China dan juga warong-warong makan yang berkonsepkan zaman dahulu kala. Pelancong sangat ramai di sini sehinggakan aku dan teman aku berpisah selepas beberapa minit berjalan. Aku meneruskan perjalanan aku menikmati perkampungan tradisi cina lama sambil meninjau barang-barangan yang dijual.
 
Jinli Street
Setelah hampir sejam di sini aku berjalan ke stesen metro untuk balik ke Tianfu Square. Perjalanan pulang agak mudah sedikit kerana telah dapat menghafal laluan datang tadi. Setibanya aku di Tianfu Square, aku terus ke Masjid Besar Chengdu. Selepas menunaikan solat aku terus mencari restoran makanan Islam. Aku bertemu dengan 4 orang lagi rakanku yang sedang makan sambil mengajak aku makan sekali. Aku terpaksa menolak kerana aku ingin mencuba restoran lain kerana aku telah makan tengahari di restoran ini pada hari sebelumnya.

Aku terus pergi ke satu lagi restoran yang tidak jauh dari situ. Di sini aku memesan ‘mee daging’  namun mereka tidak menyediakan sudu dan camca sebaliknya chopstick sahaja. Sememangnya restoran ini hanya menyediakan chopstick sahaja. Aku terpaksa juga makan dengan chopstick.
Makan dengan chopstick


Selepas makan aku terus balik ke hotel untuk mengambil beg sebelum ke airport. Kira-kira pukul 4.30 petang aku telah bertolak dari hotel ke airport. Aku sampai kira-kira pukul 5.00 petang. Pukul 6.30 aku solat berjemaah bersama-sama kawan aku di satu sudut airport.
Pukul 9.00 mula daftar masuk dan penerbangan pukul 12.10 malam. Kami tiba di KLIA2 pada pukul 5.00 pagi

Sunday, 22 October 2017

Medan & Danau Toba

14 - 16 Oktober 2016

Tepat pukul 4.15 pagi (14.10.17) aku dan Lin berjalan kaki daru rumah Pengarah ke garaj bas. Bas dijadualkan bertolak ke lapangan terbang Pulau Pinang pada pukul 4.30 pagi. Kira-kira pukul 4.35 semua ahli Majlis Mesyuarat Profesional dan Pentadbiran (M3P) IPGKTB telah berada dalam bas. Kami sampai di lapangan terbang Pulau Pinang kira-kira pukul 5.00 pagi dan wakil agen pelancongan kami sudah sedian menunggu.
Ahli Mesyuarat M3P IPGKTB
Kami telah membuat group check-in dan selesai kira-kira pukul 5.45 pagi. Selepas itu kami solat berjemaah di surai lapangan terbang. Aku dan Lin minum pagi dengan roti bakar sahaja. Kira-kira pukul 8.10 pagi kapal terbang berlepas ke Medan dan mendarat di lapangan terbang baru iaitu Kualanamu pada pukul 8.00 pagi (waktu Indonesia).

Selepas proses daftar keluar, kami terus ke hotel Wing untuk mesyuarat M3P IPGKTB. Selepas bermesyuarat selama 2 jam, kami bergerak ke Prapat. Perjalanan yang jauh melalui jalan yang berliku dan sempit. Kami tiba di Prapat kira-kira pukul 6.00 petang dan menginap di Hotel Patra Comfort.

Hotel ini terletak di tepi Danau Toba dengan pemandangan yang amat menarik dan cantik.
Menginap di Hotel Patra Comfort, Prapat
Berlatar belakang Danau Toba, di Hotel Patra




Semua Ketua Jabatan, Ketua Unit dan SUA IPGK Tuanku Bainun.

15 Oktober 2017

Selepas sarapan pagi di hotel kami berkemas untuk bergerak ke Pulau Samosir yang terletak di tengah-tengah Danau Toba. Kira-kira pukul 9.00 pagi kami menaiki bot ke Pulau Samosir yang mengambil masa lebih kurang 40 minit merentasi Danau Toba. Kami berada di sini lebih kurang 2 jam mendengar taklimat berkaitan kehidupan orang Batak di Pulau Samosir termasuk sejarah panjang mereka yang suatu ketika dulu yang hidup ala kanibal.
Rumah Batak di Pulau Samosir






























Tempat pemancungan orang bersalah

Taklimat pemandu pelancong, En. Osman Jailani





Di Puncak Simaranjang menghala ke Danau Toba

Selepas itu kami menaiki bot kembali untuk ke Prapat dan makan tengahari. Setelah selesai makan dan solat kami terus balik ke Medan. Perjalanan ke Medan kami singgah tiga tempat yang menarik iaitu Puncak Simaranjang, Air Terjun Sipiso-piso dan Brastagi. Puncak Simaranjang merupakan tempat singgahan untuk melihat Danau Toba dan Pulau Samosir dari Barat. Pemandangan dari sini sememangnya indah.

Air Terjun Sipiso-piso

Selepas berehat sebentar sambil minum kopi halia dan goreng pisang di puncak Simaranjang kami bergerak ke singgahan kedua iaitu air terjun Sipiso-piso. Pemandangan cantik di sini sambil menikmati bayu Danau Toba.

Gunung Berapi Cinabung yang masih lagi meletus

Dalam perjalanan kami ke Brastagi, kami melalui banyak perkampungan kaum batak yang majoritinya beragama Kristian. Kelihatan di kiri kanan jalan perkampungan terdapat banyak gereja. Pekerjaan utama mereka adalah petani dengan menanam pelbagai jenis sayuran dan pokok buah-buahan seperti limau dan pisang kaki.

Kami juga bernasib baik dapat melihat Gunung Berapi Cinabung yang masih lagi aktif dan mengeluarkan larva dan debu dalam kuantiti yang kecil.

Kami tiba di Brastagi kira-kira pukul 7.00 malam dan terus di bawa ke pusat jualan buah-buahan. Ramai antara kami yang membeli buah-buahan di sini seperti salak, pisang kaki, rasberi, limau dan lain-lain lagi. Setelah selesai membeli belah, kami terus di bawa ke restoran untuk makan malam. Kami terus bergerak ke Medan selepas selesai makan dan tiba di Medan kira-kira pukul 11.00 malam.

16 Oktober 2017

Istana Maimon - Medan

Acara di Medan adalah membeli belah di Pasar Ikan, melawat Istana Maimon dan Masjid Besar. Di Istana Maimon kami telah diberi taklimat oleh keturunan Raja Deli berkaitan berkaitan dengan pemerintahan kesultanan Raja Deli yang membina istana tersebut.

Taklimat Kerajaan Kesultanan Deli di Istana Maimon


Saturday, 21 October 2017

Srinakharinwirot University, Bangkok

10 - 11 Oktober 2017
Latihan untuk pelajar Sarjana Sains Pendidikan, University of Srinakharinwirot, Bangkok.
Tempat : IPGKTB, Pulau Pinang

Barisan depan : Dua orang Profesor Madya dan seorang Penyelaras Program Sarjana Pendidikan

Menyampai kuliah bertajuk Leadership in STEM Education